Rabu, 9 Mac 2016

Hikmah di Sebalik Gerhana Matahari, Pada Pandangan Islam


Sedarkah Kita....Hari ini berlaku Gerhana Matahari ? 

Gerhana Matahari merupakan fenomena alam yang berada dibawah kehendak Allah Subhana huwata alla .Oleh itu, sebagai seorang muslim, kita harus yakin bahawa ianya adalah sebagian dari "qauniyah Allah" yang ditunjukkan kepada manusia agar semakin percaya dan yakin akan kebesaran-Nya. Seluruh alam dan segala isinya adalah sebagian dari tanda-tanda kebesaranNYA.

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman:
  
وَمِنْ آيَاتِهِ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ وَالشَّمْسُ وَالْقَمَرُ لَا تَسْجُدُوا لِلشَّمْسِ وَلَا لِلْقَمَرِ وَاسْجُدُوا لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَهُنَّ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ   
”Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah malam, siang, matahari dan bulan. Janganlah kaliann sujud (menyembah) matahari maupun bulan, tapi bersujudlah kepada Allah yang menciptakannya, jika memang kalian beribadah hanya kepada-Nya.” (Surah Fushshilat: ayat 37)
 
Hikmahnya;

Allah menjadikannya sebagai perimgatan agar hamba-hamba-Nya takut kepada-Nya. Maka takkala terjadi gerhana hendaklah umat manusia segera ingat kepada Allah Subhanahu wa ta’ala dan segera menyadari bahawa Allah Subhanahu wa ta’ala sedang mengingatkan kelalaian manusia dengan ancaman azab-Nya. Jadikan, peristiwa gerhana matahari boleh memberi nilai tambah "Value Added" dalam keimanan kita, bukan hanya menyaksikan kejadiannya sahaja tanpa mengambil pengajaranya.
Firman Allah:
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آَيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ
“Orang-orang yang beriman itu adalah orang-orang yang apabila disebutkan nama Allah maka bergetarlah hati mereka. Apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya maka bertambahlah keimanan mereka. Dan mereka hanya bertawakal kepada Rabb mereka.” (QS. Al-Anfal: 2)
Az-Zajaj mengatakan, “Maksudnya, apabila disebutkan tentang kebesaran dan kekuasaan-Nya dan ancaman hukuman yang akan ditimpakan kepada orang-orang yang durhaka kepada-Nya maka hati mereka pun merasa takut.” (lihat Zaadul Masir, hal. 540)

Gambar Yang Memerang ambil Pagi Tadi, 8.20 pagi pada 9 Mac 2016.

Sesuai dengan peristiwa Gerhana Matahari terjadi antara pagi-siang (sesuai zona waktu), maka beberapa perkara kita boleh lakukan:

Pertama, berdzikir, mengingat Allah akan kebesaran-Nya, memantapkan hati seraya memuji kebesaran-Nya dengan mengucapkan Takbir “Allahu Kabar”.
Tentang hal ini para ‘ulama mengatakan bahwa takbir saat gerhana bukan seperti takbiran pada hari raya. Tetapi mengagungkan Allah seraya bertakbir dengan suara lirih atau pelan.

Kedua, mengerjakan sholat Kusuf atau Khusuf (Gerhana) sebanyak 2 rakaat. Dianjurkan dilaksanakan secara berjama’ah, dilaksanakan di dalam masjid, tanpa azan dan iqamat.
Tatacara pelaksanaan Shalat Gerhana berjumlah dua raka’at, empat kali rukuk (dalam dua raka’at) 
Dari ’Aisyah radhiyallahu ’anha, beliau mengatakan,
أنَّ الشَّمس خَسَفَتْ عَلَى عَهْدِ رَسولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم، فَبَعَثَ مُنَادياً يُنَادِي: الصلاَةَ جَامِعَة، فَاجتَمَعُوا. وَتَقَدَّمَ فَكَبرَّ وَصلَّى أربَعَ رَكَعَاتٍ في ركعَتَين وَأربعَ سَجَدَاتٍ.
“Aisyah radhiyallahu ‘anha megatakan bahwa pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah terjadi gerhana matahari. Beliau lalu mengutus seseorang untuk memanggil jama’ah dengan: ‘ASH SHALATU JAMI’AH’ (mari kita lakukan shalat berjama’ah). Orang-orang lantas berkumpul. Nabi lalu bangun dan bertakbir. Beliau melakukan empat kali ruku’ dan empat kali sujud dalam dua raka’at.” (HR. Muslim no. 901)

Semoga dengan terjadi fenomena Gerhana Matahari ini mari kita mengajak seluruh ahli keluarga kita, anak-anak kita, kaum kerabat kita dan masyarakat sekitar kita agar untuk bersama-sama takut kepada Allah perbanyakkan berdzikrir, berdo’a, bertakbir, dan bersedekah. Sesungguhnya, alam ini sudah tua, alam ini sudah dipenghujungnya. Hari Kiamat itu pasti tiba. Janji ALLAH itu PASTI.

Nasihatku;
 
Saudaraku, takutlah dengan fenomena alami ini. Sikap yang tepat ketika fenomena gerhana ini adalah takut, khuwatir akan terjadi hari kiamat. Bukan kebiasaan orang seperti kebiasaan orang zaman sekarang ini yang hanya ingin menyaksikan peristiwa gerhana sebagai fenomena alam tanpa mahu mengindahkan tuntutan dan ajakan Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam. Siapa tahu dan sedar lah peristiwa ini adalah tanda datangnya bencana atau azab, atau tanda semakin dekatnya hari kiamat. Lihatlah dengan mata hati dengan penuh keinsafan akan kekuasaan NYA dan azab ALLAH itu sangat pedih. 

Wallahu a’lam bish shawab....

Jumaat, 4 Mac 2016

10 Surah Dalam Al-Quran Dapat Mencegah 10 Perkara

Askm wbr.....
Di petang jumaat penuh berkat ini. Cuba kita renung-renungkan sejenak walaupun sibuk dengan urusan harian. Semoga bermunafaat...Wasallam


Khamis, 25 Februari 2016

Ikan Laut dan Umpan

Askm wbr...
Daripada tiada apa nak di tulis....memerang berceloteh pasal umpan ikan laut terutama bagi pemancing baru nak berjinak dengan pancingan laut. Sekadar pengetahuan yang memerang ada ..!!!
Ikan Layaran - guna ikan kembung hidup, perambut 2-3 depa (lagi panjang lagi baik) Guna teknik apungan/hanyut atau bawah belon yg di ikat longar agar ia terlepas apabila disentak layaran. Perambut sekurangnya 80-100lb mono, tali utama 60 -80lb.
Ikan Tenggiri - ikan kembung hidup atau mati dicangkup dekat mulut dari bibir bawah ke atas, kalau nak lagi mujarab tambah sesudu atau manik. Trolling dengan bot pada kadar kelajuan 2-4 knot. Guna dawai 30-40lb sekurang nya satu kaki panjang dari mata kail, kalau tidak habis, gigi tenggiri tajam macam gergaji. Tambah pemberat dua atau tiga depa dari mata kail agar umpan Kembung tenggelam di bawah air ketika menarik dgn bot. kalau tak nak tarik dgn bot, guna kaedah hanyut, tapi kembung kena hidup dan pakai pelampung supaya ia berada di pertengahan air, jarak 3 depa dari pelampung ke umpan.
Ikan Jenahak - Umpan paling best sotong Kurita kalau boleh dapat, kalau tidak sotong biasa tapi yg hidup. Umpan nombor dua udang Lipan yg fresh atau hidup. Jenahak juga bantai jig.
Ikan Merah - umpan ikan potong atau jig.
Ikan Senangin - umpan ikan potong,ikan bulu ayam hidup, udang hidup, jig dan apollo
Ikan Kurau - sama dengan Senangin tapi tak main Apollo, anak Gelama hidup pun dia bantai.
Ikan Gerut dan Tebal Pipi - udang hidup, ikan potong
Ikan Gelama/ Sembilang/Duri - pumpun, udang, ikan potong, sotong potong. Umpan lagi berbau busuk lagi baik
Ikan Belitung - ikan hidup hanyut, gewang, sotong hidup
Ikan GT - popper, jig
Ikan Sagai - jig, udang hidup, bilis
Ikan Kerisi - sotong,ikan potong, udang mati - biasa pakai appollo
Ikan Kerapu - gewang selaman dalam, jig, sotong, udang, ikan potong
Ikan Pari - ikan potong, sotong dan udang
Ikan Siakap Merah - gewang selaman dalam, udang hidup, ikan potong, isi siput berkulit hitam
Ikan Pecah Periuk - kaedah hanyut ikan potong, sotong atau udang hidup
Ikan bebolos - perumpun,udang kecil, isi ikan
Ikan tirusan,ibu gelama - beliak mata,udang hidup

Semoga bermunafaat.....

Tip; 
  1. Biasakan diri membawa jala bagi memudahkan pencarian umpan hidup dan segar seperti udang
  2. Sentiasa sediakan mata apollo setiap kali turun memancing di laut - untuk menjerat ikan tamban, kembong, selar, tongkol dan seumpama untuk dijadikan umpan.

Rabu, 17 Februari 2016

Umpan Buah Lakum, Berembang dan Buah Ara sungai

Askm kekawan semua...tentu sihat sihat dengan rahmat allah..

Teringat memerang nak berceloteh hari ni pasal umpan buah Lakum, buah Berembang atau buah pidada kata orang Sabah dan Sarawak dan buah ara sungai. Pada minggu lepas memerang ada terserempak dengan sekumpulan pemancing di tebing Sungai Dengkil. Sambil bersembang-sembang kononnya ramai dikalangan dia orang tak kenal buah-buah nihhh....emmm sedih betul. Mungkin dia orang masih junior pasal ni...nasib...nasib. Buah-buah ini bukan sahaja di gunakan untuk memancing ikan patin tetapi ikan kelah di hulu sungai.

Hasil bantuan abang google...memerang dapatkan beberapa gambar untuk lebih jelas bagi adik-adik yang masih baru mencuba dunia memancing.

Buah Berembang atau Buah Pidada
Buah Lakum
Buah Lakum atau anggur sungai di zoom kan
Buah Ara Sungai
Cuba cari...banyak terdapat ditebing-tebing sungai mana sekalipun. Kalau buah lakum (anggur sungai) tu pokok berakar banyak menjalar di kawasan semak samun dan pokok-pokok renek di tebing sungai

Tip;
  1. Umpan buah berembang atau pidada, buah lakum dan Ara sungai hanya untuk memancing ikan Patin Buah. Kalau di hulu sungai untuk memancing ikan kelah. 
  2. Umpan Ikan kelah boleh juga guna isi buah getah bakar, buah sawit peram / bakar dan banyak lagi buah hutan boleh digunakan. Masuk hutan cuma bawa joran jeee....umpan tak payah fikir sangat....semua mudah.

Jumaat, 12 Februari 2016

Pertanda Bahawa Kita Hidup di Akhir Zaman

Askm wbr kekawan.....tentu sihat?
Cuba kita renung-renungkan sejenak di pagi jumaat yang mulia lagi berkat ini ..

Dari Abu Umamah r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Pada akhir zaman, akan ada orang yang membawa cambuk seperti ekor sapi. Mereka pergi pada pagi hari dalam kemurkaan Allah dan kembali pada petang hari dalam kemarahan Allah.”  (HR. Al- Albani)

Dari Abu Hurairah r.a bahawa ia mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Jika engkau diberi kesempatan yang panjang, engkau akan melihat suatu kaum yang pergi pada pagi hari dalam kemurkaan Allah dan kembali pada petang hari dalam kemarahan Allah. Di tangan mereka ada semisal (cambuk) ekor sapi.” (HR. Ahmad)
Dari Abu Hurairah r.a bahawa ia mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Ada dua golongan ahli neraka yang belum pernah kulihat sebelumnya, yaitu suatu kaum yang bersamanya cambuk seperti ekor sapi, yang dipukul untuk memukul manusia, dan para wanita yang berpakaian, tetapi telanjang, berjalan lenggak-lenggok, dan kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Mereka tidak akan masuk surga, bahkan tidak akan mencium baunya. Padahal,baunya dapat tercium dari perjalanan (jarak) sekian dan sekian.” (HR Muslim)
Sebagian dari tanda itu telah terjadi dalam sejarah Islam dan akan muncul lebih hebat/berleluasa lagi sebelum terjadinya kiamat, yaitu ketika ilmu dicabut (contoh: orang-orang beriman dan beramal soleh banyak meninggal dunia) dan muncul kebodohan (orang fasik) sehingga Islam tidak tersisa lagi, kecuali pada nama dan tulisannya sahaja.

Turunnya bencana alam dan siksaan berat dari pemimpin yang Zalim
Rasulullah SAW memberitahu bahawa di akhir zaman sebelum munculnya Al-Mahdi, umatnya akan ditimpa musibah yang besar, seperti cubaan dan siksaan berat yang dilakukan oleh para pemimpin dan hakim yang zalim. Mereka menyempit ruang gerak / digam orang beriman sehingga seseorang akan berharap dapat menempati seperti tempat saudaranya yang sudah meninggal agar terbebas dari cubaan, siksaan, kejahatan, dan kezaliman para pemimpin tersebut. Situasi begini akan terus berlangsung hingga munculnya Al-Mahdi untuk menghukum mereka. Ia memerintah (memenuhi) bumi ini dengan kabaikan dan keadilan, sebagaimana sebelumnya bumi ini telah dipenuhi dengan kezaliman dan pembunuhan.
.
Dari Abu Sa’id Al-Khudri ra bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Akan turun kepada umatku di akhir zaman nanti cubaan yang dahsyat  dari pemimpin mereka. Belum pernah terdengar cubaan yang lebih dahsyat darinya sehingga bumi yang luas itu terasa sempit bagi mereka karena bumi dipenuhi dengan kejahatan dan kezaliman. Seorang mukmin tidak mendapatkan tempat berpindah dari kezaliman itu. Kemudian, Allah Azza wa Jalla mengutus seseorang dari keturunanku. Dia akan memenuhi bumi dengan keadilan sebagaimana bumi dipenuhi dengan kejahatan dan kezaliman. Penduduk bumi dan langit redha dengannya, dan bumi tidak menyimpan sesuatu pun dari bijinya, kecuali mengeluarkannya.  Begitu juga dengan langit, kecuali Allah menuangkannya ke bumi. Ia hidup di tengah-tengah mereka selama tujuh, delapan, atau sembilan tahun agar semua yang hidup dan mati menikmati apa yang telah diperbuat Allah Azza wa Jalla terhadap penduduk bumi dari kebaikan-Nya.”(HR Hakim)
Keadaan ini merupakan rangkaian dari bencana sebelumnya. Kezaliman mengakibatkan situasi seperti ini. Begitu juga dengan berbagai fitnah, kejahatan, kezaliman pemimpin terhadap rakyatnya, dan sedikit rezeki serta kebajikan. Semua itu mengakibatkan kebimbangan manusia antara beriman dengan kufur.
Dari Abu Hurairah ra bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Kiamat tidak akan terjadi hingga seseorang yang melewati kuburan dan mengatakan, seandainya aku dapat menempati tempatnya.”(HR Asy-Syaikhoni)

Renungkanlah!

Bukankah hal-hal ini sudah terjadi di depan mata kita? Bukankah banyak pemimpin yang zalim kepada rakyatnya di zaman sekarang? Cuba lihat apa berlaku di negara-negara arab sekarang!!!... Dan tidak hanya itu, banyak kebodohan tersebar di zaman sekarang, perkara bodoh dan tidak penting diperbesar dan agung-agung menjulang, dimana banyak berita-berita fitnah/palsu banyak tersebar dengan mudah dan cepat di dalam masyarakat, sementara kebenaran sengaja ditutupi dan disembunyikan serta orang-orang lebih cenderung mendengarkan perkataan orang-orang bodoh, dibandingkan perkataan/pandangan para-para ulamak. Dan banyak lagi....fikir-fikirkan?. Inilah pertanda bahawa kita hidup di akhir zaman.

Semoga Allah melindungi kita dan menjauhkan kita dari fitnah di akhir zaman ini. 

Wassallam.....allah hu'akbarr